Friday, 13 April 2012

PANDANGAN PSIKOANALISIS, BEHAVIORISTIK, DAN HUMANISTIK TENTANG MANUSIA

10:52



PSIKOANALISIS MEMANDANG MANUSIA

 
Psikoanalisis adalah sebuah teori dalam psikologi yang, bisa dibilang, paling terkenal meski pada kenyataannya, oleh sebagian orang, tidak sepenuhnya dapat dipahami. Namun harus diakui, bahwa teori ini sangat berpengaruh, bahkan di luar bidang psikologi. Psikoanalisa dianggap sebagai salah satu gerakan revolusioner di bidang psikologi yang dimulai dari satu metode penyembuhan penderita sakit mental, hingga menjelma menjadi sebuah konsepsi baru tentang manusia. Hipotesis pokok psikoanalisa menyatakan bahwa tingkah laku manusia sebagian besar ditentukan oleh motif-motif tak sadar.
Membicarakan tentang psikoanalisis tentu tidak bisa dilepaskan dari seseorang yang telah mempopulerkannya, yaitu Sigmund Freud (1856-1939), dan bisa dibilang mengabdikan hidupnya untuk mengembangkan teori “canggih”nya ini. Menurut Nama Freud baru dikenal pertama kalinya dalam kalangan psikologi akademis pada tahun 1909, ketika ia diundang oleh G. Stanley Hall, seorang sarjana psikologi Amerika, untuk memberikan serangkaian kuliah di universitas Clark di Worcester, Massachusetts.
Ada beberapa poin penting yang menjadi inti pembahasan dari teori ini sehingga mampu melahirkan konsep yang “unik” tentang manusia. Poin penting itu adalah; kesadaran (consciousness) dan ketidaksadaran (unconsciousness), struktur kepribadian, kecemasan (anxiety), mekanisme pertahanan diri (defense mechanism), dan tahap perkembangan psikoseksual (psychosexual stage).

A.     Kesadaran (consciousness) dan ketidaksadaran (unconsciousness)
Sebenarnya, Freud bukanlah orang pertama yang menemukan ide tentang alam tidak sadar (unconsciousness), tapi dialah yang membuat ide tersebut menjadi terkenal, dan harus diakui, bahwa pemahaman tentang kesadaran dan ketidaksadaran manusia merupakan salah satu sumbangan terbesar dari pemikiran Freud. Menurutnya, kunci untuk memahami perilaku dan problema kepribadian bermula dari hal tersebut. Ketidakasadaran itu tidak dapat dikaji langsung, karena perilaku yang muncul itu merupakan konsekuensi logisnya.
Menurutnya juga, bahwa ketidaksadaran mencakup segala sesuatu yang sangat sulit dibawa ke alam sadar, termasuk segala sesuatu yang memang asalnya alam bawah sadar, seperti nafsu dan insting serta segala sesuatu yang termasuk keduanya. Menurutnya juga, alam tak sadar adalah sumber dari motivasi dan dorongan yang ada dalam diri manusia
Menurut Gerald Corey, bukti klinis untuk membenarkan alam ketidaksadaran manusia dapat dilihat dari hal-hal berikut, seperti: (1) mimpi; hal ini merupakan pantulan dari kebutuhan, keinginan dan konflik yang terjadi dalam diri, (2) salah ucap sesuatu; misalnya nama yang sudah dikenal sebelumnya, (3) sugesti pasca hipnotik, (4) materi yang berasal dari teknik asosiasi bebas, dan (5) materi yang berasal dari teknik proyeksi, serta isi simbolik dari simptom psikotik.
Sementara itu, alam sadar adalah segala seuatu yang disadari pada saat tertentu, penginderaan langsung, ingatan, pemikiran, fantasi, dan perasaan yang dimiliki setiap orang. Kesadarann itu merupakan suatu bagian terkecil atau tipis dari keseluruhan pikiran manusia. Hal ini dapat diibaratkan seperti gunung es yang ada di bawah permukaan laut, dimana bongkahan es itu lebih besar di dalam ketimbang yang terlihat di permukaan. Demikianlah juga halnya dengan kepribadian manusia, semua pengalaman dan memori yang tertekan akan dihimpun dalam alam ketidaksadaran.
B.      Struktur kepribadian
Dalam teori psikoanalitik, struktur kepribadian manusia itu terdiri dari  id, ego, dan superego. Id adalah komponen kepribadian yang berisi impuls agresif dan libinal, dimana sistem kerjanya dengan prinsip kesenangan (pleasure principle), sexual and aggressive instinct, primary process thinking. Selain itu system syaraf, sebagai id bertugas menerjemahkan kebutuhan satu organism menjadi daya-daya motivasional yang disebut dengan nafsu. Ego (tester of reality) adalah bagian kepribadian yang bertugas sebagai pelaksana, dimana sistem kerjanya pada dunia luar untuk menilai realita dan berhubungan dengan dunia dalam untuk mengatur dorongan-dorongan id agar tidak melanggar nilai-nilai superego. Superego adalah bagian moral dari kepribadian manusia, karena ia merupakan filter dari sensor baik- buruk, salah- benar, boleh- tidak sesuatu yang dilakukan oleh dorongan ego.
Jadi untuk lebih jelasnya sistem kerja ketiga struktur kepribadian manusia tersebut adalah:
Pertama, Id merupakan sistem kepribadian yang orisinil, dimana ketika manusia itu dilahirkan ia hanya memiliki Id saja, karena ia merupakan sumber utama dari energi psikis dan tempat timbulnya instink. Id sebenarnya adalah tidak lain dari representasi psikis kebutuhan-kebutuhan biologis. Id tidak memiliki organisasi, buta, dan banyak tuntutan dengan selalu memaksakan kehendaknya. ada istilah libido, yaitu energy total yang mengendalikan dorongan Id atau energy psikis dalam bentuk yang paling mentah.
Kedua, Ego mengadakan kontak dengan dunia realitas yang ada di luar dirinya. Di sini ego berperan sebagai “eksekutif” yang memerintah, mengatur dan mengendalikan kepribadian, sehingga prosesnya persis seperti “polisi lalulintas” yang selalu mengontrol jalannya id, super- ego dan dunia luar. Ia bertindak sebagai penengah antara instink dengan dunia di sekelilingnya. Ego ini muncul disebabkan oleh kebutuhan-kebutuhan dari suatu organisme, seperti manusia lapar butuh makan. Jadi lapar adalah kerja Id dan yang memutuskan untuk mencari dan mendapatkan serta melaksanakan itu adalah kerja ego. Tidak seperti Id, ego berfungsi berdasarkan prinsip-prinsip realitas, artinya dia memenuhi kebutuhan organism berdasarkan objek-objek yang sesuai dan dapat ditemukan dalam kenyataan.
Ketiga, Superego adalah yang memegang keadilan atau sebagai filter dari kedua sistem kepribadian, sehingga tahu benar-salah, baik-buruk, boleh-tidak dan sebagainya. Di sini superego bertindak sebagai  sesuatu yang ideal,  yang sesuai dengan norma-norma moral masyarakat. Superego memiliki dua sisi; nurani (consciences) yang merupakan internalisasi dari hukuman dan peringatan, dan ego ideal yang berasal dari puji-pujian dan contoh-contoh positif.
C.      Kecemasan (anxiety)
Meurut Freud, ego akan selalu berdiri di antara Id dan superego. Ketiganya selalu berada dalam konflik yang dinamis. Maka, ketika terjadi konflik di antara kekuatan-kekuatan tersebut untuk menguasai ego, maka sangat bisa dipahami kalau ego merasa terjepit dan terancam, serta merasa seolah-olah akan lenyap digilas kekuatan-kekuatan tersebut. Perasaan terancam dan terjepit ini disebut kecemasan (anxiety).
Sedangkan menurut Freud, kecemasan itu ada tiga: kecemasan realita, neurotik dan moral. (1) kecemasan realita/realistis adalah rasa takut akan bahaya yang datang dari dunia luar dan derajat kecemasan semacam itu sangat tergantung kepada ancaman nyata. Seperti, merasa takut ketika bertemu dengan ular dan hewan berbisa lainnya, (2) kecemasan moral adalah rasa takut terhadap hati nuraninya sendiri. Orang yang hati nuraninya cukup berkembang cenderung merasa bersalah apabila berbuat sesuatu yang bertentangan dengan norma moral.  Kecemasan ini terjadi ketika ada ancaman dari dunia social superego yang telah diinternalisasikan ke dalam diri seseorang, (3) kecemasan neurotik adalah rasa takut kalau-kalau instink akan keluar jalur dan menyebabkan sesorang berbuat  sesuatu yang dapat mebuatnya terhukum. Kecemasan ini yang paling menarik perhatian Freud, dan biasanya disebut dengan kecemasan biasa.
D.     Mekanisme pertahanan diri (defense mechanism)
Ego berusaha sekuat mungkin untuk menjaga stabilitas hubungan dengan realitas, id, dan superego. Namun ketika kecemasan begitu menguasai, ego harus mempertahankan diri. Maka, secara tidak sadar ego akan bertahan dengan cara memblokir, menghilangkan, seluruh dorongan atau dengan menciutkan dorongan-dorongan tersebut menjadi wujud yang lebih bisa diterima dan tidak terlalu mengancam. Cara seperti ini kemudian dikenal dengan mekanisme mempertahankan diri atau defense mechanism.
Ada beberapa bentuk dari defense mechanism, antara lain;
(1) Represi. Ini merupakan sarana pertahanan yang bisa mengusir pikiran serta perasaan yang menyakitkan dan mengancam keluar dari kesadaran. Anna Freud menyebutnya dengan “melupakan yang memotivasi”. (2) Denial. Ini adalah cara mengacaukan apa yang dipikirkan, dirasakan, atau dilihat seseorang dalam situasi traumatik. Jika dalam kondisi tertentu peristiwa ini terlalu banyak untuk ditanggulangi, seseorang hanya perlu menolak mengalaminya. Hal seperti ini bisa membahayakan, karena tidak ada yang bisa selamanya lari dari kenyataan. (3) Reaction formation. Ini adalah menukar suatu impuls atau perasaan yang menimbulkan kecemasan dengan melawannya dalam kesadaran. Anna Freud menyebut ini dengan “percaya pada hal yang sebaliknya”.
Selanjutnya, (4) Replacement, merupakan suatu cara untuk menangani kecemasan dengan menyalurkan perasaan atau impuls dengan jalan menggeser dari objek yang mengancam ke “sasaran yang lebih aman”, (5) Rationalization, ini cara beberapa orang menciptakan alasan yang “masuk akal” untuk menjelaskan disingkirnya ego yang babak belur. (6) Fixation, (7) Regression, yaitu berbalik kembali kepada prilaku yang dulu pernah mereka alami.
Kemudian, (8) Projection, atau penggantian ke arah luar. Mekanisme ini merupakan kebalikan dari melawan diri, meliputi kecenderungan untuk melihat hasrat yang tidak bisa diterima oleh orang lain, (9) Introjections, yaitu mekanisme untuk mengundang serta “menelaah” sistem nilai atau standar orang lain, (10) Sublimation, ini suatu cara untuk mengalihkan energi seksual kesaluran lain, yang secara sosial umumnya bisa diterima, bahkan ada yang dikagumi.
Selain itu, masih ada banyak lagi defense mechanism lainnya, yaitu; (11) identifikasi, (12) konpensasi, (13) penghapusan, (14) Isolasi, (15) Melawan diri sendiri.
E.      Tahap perkembangan psikoseksual (psychosexual stage)
Dalam teori Freud setiap manusia harus melewati serangkaian tahap perkembangan dalam proses menjadi dewasa. Tahap-tahap ini sangat penting bagi pembentukan sifat-sifat kepribadian yang bersifat menetap. Artinya, ketika perkembangan yang seharusnya terselesaikan tidak diperlakukan sebagaimana mestinya, maka hal itu akan berdampak terhadap prilaku di masa yang akan datang. Bagi Freud, masalah manusia adalah persoalan masa lalu. Untuk mengatasi problema yang dihadapai manusia, maka seseorang harus mampu masuk kedalam dan menyingkap tabir-tabir kehidupan yang menjadi pengalaman dalam hidupnya.
Menurut Freud, kepribadian seseorang terbentuk pada usia sekitar 5-6 tahun, yaitu:
(1) tahap oral, Kenikmatan diperoleh dari mulut, bibir, rongga mulut. Kalau tidak dipenuhi akan mengakibatkan kecemasan dan frustrasi. Kegiatan bayi berpusat di sekitar mulut (menghisap, menggigit, mengunyah), dan merupakan pembentukan attachment dengan ibu. Bayi merasakan cinta dan kebencian, sejalan dengan diberikan payudara ibunya atau tidak.
Jika terlalu banyak atau sangat kurang pada fase ini, akan termanifestasikan menjadi: Pesimis, Makan berlebihan, Merokok, Gigit kuku/jari, Cerewet, Sarkasme.
(2) tahap anal: 1-3 tahun, Kenikmatan terpusat di daerah anal (proses menahan dan melepas feses). Toilet training dimulai pada tahap ini. Kalau prosesnya terlalu keras/disiplin akan menyebabkan  kecemasan sehingga anak bisa konstipasi, anak jadi berantakan, jorok, tidak bertanggungjawab dan setelah dewasa bisa termanifestasikan menjadi: kepala batu, kikir, obsesif. Sementara kalau orang tua mendukung atau mungkin member hadiah, anak akan menjadi suka memberi, kreatif.
(3) tahap palus: 3-6 tahun, Kenikmatan terpusat di daerah genital. Zona genital anak kecil sering dirangsang dengan mencuci, menggesek, memegang, dsb. Ada istilah yang disebut dengan Oedipus complex : anak jatuh cinta pada orangtua berlawanan jenis yang terjadi karena ada kecemasan dan ketakutan hukuman dengan orangtua sejenis (laki-laki), sementara sebaliknya dialami anak perempuan dengan mengalami Electra complex.
(4) tahap laten: 6-12 tahun adalah fase relatif tenang, tidak ada masalah seksualitas yang menonjol dan anak lebih fokus pada sekolah, interaksi sosial dan dengan teman-temannya.
(5) tahap genetal: 12-18 tahun, Dorongan seksual dibangkitkan kembali dan mulai berkembang ke arah seksual orang dewasa.



PSIKOLOGI PERILAKU (BEHAVIORISME) MEMANDANG MANUSIA
 Berlainan dengan psikoanalisis yang menggambarkan bahwa secara tak disadari dorongan nafsu-nafsu yang rendah banyak menentukan perilaku manusia, perilaku menunjukkan bahwa upaya rekayasa dan kondisi lingkungan luar adalah hal yang paling mempengaruhi dan menentukan kepribadian manusia. Dengan demikian dapat dipahami bahwa, psikologi perilaku menganggap manusia pada hakikatnya adalah netral, baik-buruknya perilaku terpengaruh dari pengaruh situasi dan perlakuan yang dialami. Asumsi-asumsi ini diperoleh melalui eksperimen-eksperimen dengan hewan dengan tujuan untuk mengetahui pola dasar perilaku manusia dan proses perubahannya. Usaha ilmiah itu dianggap sebagai reaksi terhadap psikoanalisis yang wawasan-wawasannya terlalu dianggap hipotesis dan intuitif dengan teori-teorinya yang konon kurang didukung oleh temuan-temuan riset empiris.
Psikologi perilaku memberikan kontribusi penting dengan ditemukannya asas-asas perubahan perilaku yang banyak diamalkan dalam kegiatan pendidikan, psikoterapi, pembentukan kebiasaan, perubahan sikap, dan penertiban social melalui law of enforcement, yakni:
a.                  Classical Conditioning (pembiasaan klasik) yaitu rangsang (stimulus) netral akan menimbulkan pola reaksi tertentu apabila rangsang itu sering diberikan bersamaan dengan rangsang lain yang secara alamiah menimbulkan pola reaksi tersebut.
b.                  Law of effect (hukum akibat) yakni perilaku yang menimbulkan akibat-akibat yang memuaskan pelaku cenderung diulangi; sebaliknya  perilaku yang menimbulkan akibat tidak memuaskan atau merugikan cenderung dihentikan.
c.                   Operant conditioning (pembiasaan operan): suatu pola perilaku akan mantap apabila berhasil diperoleh hal-hal yang diinginkan pelaku (penguat positif) atau mengakibatkan hilangnya hal-hal yang tak diinginkan (penguat negatif). Di sisi lain suatu pola perilaku tertentu akan menghilang apabila perilaku itu mengakibatkan dialaminya hal-hal yang tidak menyenangkan (Hukuman), atau mengakibatkan hilangnya hal-hal yang menyenangkan pelaku (Penghapusan).
d.                  Modeling (peneladanan): perubahan perilaku dalam kehidupan sosial terjadi karena proses dan peneladanan terhadap perilaku orang lain yang disenangi dan dikagumi.

Keempat asas perubahan perilaku itu berkaitan langsung dengan proses belajar yang melibatkan unsur-unsur kognisi (pemikiran), afeksi (perasaan), konasi (kemauan), dan aksi (tindakan) atau dengan kata lain meliputi unsur cipta, rasa, karsa, dan karya.
Behaviorisme atau Aliran Perilaku (juga disebut Perspektif Belajar) adalah filosofi dalam psikologi yang berdasar pada proposisi bahwa semua yang dilakukan organisme yang termasuk tindakan, pikiran, atau perasaan dapat dan harus dianggap sebagai perilaku. Aliran ini berpendapat bahwa perilaku demikian dapat digambarkan secara ilmiah tanpa melihat peristiwa fisiologis internal atau konstrak hipotetis seperti pikiran. Behaviorisme beranggapan bahwa semua teori harus memiliki dasar yang bisa diamati tapi tidak ada perbedaan antara proses yang dapat diamati secara publik (seperti tindakan) dengan proses yang diamati secara pribadi (seperti pikiran dan perasaan).
Aliran behaviorisme memperlakukan manusia sebagai mesin, yaitu di dalam suatu system kompleks yang bertingkah laku menurut cara-cara yang sesuai dengan hukum. Dalam pandangan kaum behavioris, individu digambarkan sebagai suatu organisme yang bersifat baik, teratur, dan ditentukan sebelumnya, dengan banyak spontanitas, kegembiraan hidup, berkreativitas, seperti alat pengatur panas.
Kepribadian sehat behavioristik :
·         Manusia adalah makhluk perespon; lingkungan mengontrol perilaku.
·         Manusia tidak memiliki sikap diri sendiri
·         Mementingkan faktor lingkungan
·         Menekankan pada faktor bagian
·         Menekankan pada tingkah laku yang nampak dengan mempergunakan metode obyektif.
·         Sifatnya mekanis mementingkan masa lalu
Manusia diperlukan sebagai mesin, layaknya alat pengatur panas yang mengatur semuanya. Aliran ini menganggap manusia yang memberikan respons positif yang berasal dari luar. Dalam aliran ini manusia dianggap tidak memiliki sikap diri sendiri. Dan ciri-cirinya yaitu tersusun baik, teratur dan ditentukan sebelumnya, dengan banyak spontanitas, kegembiraan hidup dan kreativitas.
Jadi, manusia dilihat oleh para behavioris sebagai orang-orang yang memberikan respons secara pasif terhadap stimulus-stimulus dari luar dan manusia di anggap tidak memiliki diri sendiri.
Prinsip dasar behaviorisme:
1.      Perilaku nyata dan terukur memiliki makna tersendiri, bukan sebagai perwujudan dari jiwa atau mental yang abstrak
2.      Aspek mental dari kesadaran yang tidak memiliki bentuk fisik adalah pseudo problem untuk sciene, harus dihindari.
3.      Penganjur utama adalah Watson : overt, observable behavior, adalah satu-satunya subyek yang sah dari ilmu psikologi yang benar.
4.      Dalam perkembangannya, pandangan Watson yang ekstrem ini dikembangkan lagi oleh para behaviorist dengan memperluas ruang lingkup studi behaviorisme dan akhirnya pandangan behaviorisme juga menjadi tidak seekstrem Watson, dengan mengikutsertakan faktor-faktor internal juga, meskipun fokus pada overt behavior tetap terjadi.
5.      Aliran behaviorisme juga menyumbangkan metodenya yang terkontrol dan bersifat positivistik dalam perkembangan ilmu psikologi.
6.      Banyak ahli (a.l. Lundin, 1991 dan Leahey, 1991) membagi behaviorisme ke dalam dua periode, yaitu behaviorisme awal dan yang lebih belakangan.
Behavioristik di pengaruhi oleh stimulus-respon. Maksudnya adalah pengetahuan yang terbentuk melalui ikatan stimulus-respon akan semakin kuat bila diberi penguatan. Penguatan tersebut terbagi atas penguatan positif dan penguatan negatif. Penguatan positif sebagai stimulus, dapat meningkatkan terjadinya pengulangan tingkah laku itu. Sedangkan penguatan negatif dapat mengakibatkan perilaku berkurang atau menghilang.
Terapi perilaku (behavior therapy) dan pengubahan perilaku (behavior modification) atau pendekatan behavioristik dalam psikoterapi, adalah salah satu dari beberapa “revolusi” dalam dunia pengetahuan psikologi, khususnya psikoterapi. Pendekatan behavioristik yang dewasa ini banyak depergunakan dalam rangka melakukan kegiatan psikoterapi dalam arti luas atau konseling dalam arti sempitnya, bersumber pada aliran behaviorisme. Aliran ini pada mulanya tumbuh subur di Amerika dengan tokohnya yang terkenal ekstrim, yakni John Broadus Watson, suatu aliran yang menitik beratkan peranan lingkungan, peranan dunia luar sebagai factor penting di mana seseorang dipengaruhi, seseorang belajar.
Pada abad ke-17, dunia pengetahuan Filsafat ditandai oleh dua kubu besar yakni kubu “empiricism” (physical science) dan kubu “naturalism” (biological science). Pada akhir abad yang lalu, mempengaruhi lahirnya aliran behaviorisme dengan pendekatan-pendekatannya yang kemudian menjadi terkenal dengan terapi perilaku (behavior therapy) dan perubahan perilaku (behavior modification).

Konsep Manusia Dalam Behavioristik
Para ahli psikologi behavioristik memandang manusia tidak pada dasarnya baik atau jahat. Para ahli yang melakukan pendekatan behavioristik,memandang manusia sebagai pemberi respons (responder), sebagai hasil dari proses kondisioning yang telah terjadi.
·         Dustin & George (1977) yang dikutip oleh George & Cristiani (1981), mengemikakan pandangan behavioristik terhadap konsep manusia, yakni :
1.      Manusia di pandang sebagai individu yang pada hakikatnya bukan individu yang baik atau yang jahat,tetapi sebagai individu yang selalu berada dalam keadaan sedang mengalami,yang memiliki kemampuan untuk menjadi sesuatu pada semua jenis perilaku.
2.      Manusia mampu mengkonseptualisasikan dan mengontrol perilakunya sendiri.
3.      Manusia mampu memperoleh perilaku yang baru.
4.      Manusia bisa mempengaruhi perilaku orang lain sama halnya dengan perilakunya yang bisa dipengaruhi orang lain.
·         Ivey, et al (1987) mengemukakan bahwa pernah para pendukung pendekatan behavioristik merumuskan manusia sebagai manusia yang mekanistik dan deterministik, dimana manusia dianggap bisa dibentuk sepenuhnya oleh lingkungan dan sedikit memiliki kesempatan untuk memilih. Namun pendekatan behavioristik yang baru, menitikberatkan meningkatnya kebebasan dan pilihan melalui pemahaman terhadap dasar-dasar perilaku seseorang.
·         Corey (1991) mengemukakan bahwa pada terapi perilaku, perilaku adalah hasil dari belajar. Kita semua adalah hasil dari lingkungan sekaligus adalah pencipta lingkungan. Tidak ada dasar yang berlaku umum bisa menjelaskan semua perilaku. Karena, setiap perilaku ada kaitanya dengan sumber yang ada di lingkungan yang menyebabkan terjadinya sesuatu perilaku tersebut.
·         Albert Bandura (1974, 1977, 1986) yang terkenal sebagai tokoh teori sosial-belajar, menolak suatu konsep bahwa manusia adalah pribadi yang mekanistik dengan model perilakunya yang deterministik. Pengubahan (modifikasi) perilaku bertujuan untuk meningkatkan kemampuan seseorang agar jumlah respon akan lebih banyak
Behaviorisme muncul sebagai kritik lebih lanjut dari strukturalisme Wundt. Meskipun didasari pandangan dan studi ilmiah dari Rusia, aliran ini berkembang di AS, dan merupakan lanjutan dari fungsionalisme.
Behaviorisme secara keras menolak unsur-unsur kesadaran yang tidak nyata sebagai obyek studi dari psikologi, dan membatasi diri pada studi tentang perilaku yang nyata. Dengan demikian, Behaviorisme tidak setuju dengan penguraian jiwa ke dalam elemen seperti yang dipercayai oleh strukturalism. Berarti juga behaviorisme sudah melangkah lebih jauh dari fungsionalisme yang masih mengakui adanya jiwa dan masih memfokuskan diri pada proses-proses mental.
Meskipun pandangan Behaviorisme sekilas tampak radikal dan mengubah pemahaman tentang psikologi secara drastis, Brennan (1991) memandang munculnya Behaviorisme lebih sebagai perubahan evolusioner daripada revolusioner. Dasar-dasar pemikiran Behaviorisme sudah ditemui berabad-abad sebelumnya.
Prinsip Dasar Behaviorisme
§  Perilaku nyata dan terukur memiliki makna tersendiri, bukan sebagai perwujudan dari jiwa atau mental yang abstrak
§  Aspek mental dari kesadaran yang tidak memiliki bentuk fisik adalah pseudo problem untuk sciene, harus dihindari.
§  Penganjur utama adalah Watson : overt, observable behavior, adalah satu-satunya subyek yang sah dari ilmu psikologi yang benar.
§  Dalam perkembangannya, pandangan Watson yang ekstrem ini dikembangkan lagi oleh para behaviorist dengan memperluas ruang lingkup studi behaviorisme dan akhirnya pandangan behaviorisme juga menjadi tidak seekstrem Watson, dengan mengikutsertakan faktor-faktor internal juga, meskipun fokus pada overt behavior tetap terjadi.
§  Aliran behaviorisme juga menyumbangkan metodenya yang terkontrol dan bersifat positivistik dalam perkembangan ilmu psikologi.
§  Banyak ahli (a.l. Lundin, 1991 dan Leahey, 1991) membagi behaviorisme ke dalam dua periode, yaitu behaviorisme awal dan yang lebih belakangan.
Tokoh-Tokoh
1. John Watson (1878-1958)
Setelah memperoleh gelar master dalam bidang bahasa (Latin dan Yunani), matematika, dan filsafat di tahun 1900, ia menempuh pendidikan di University of Chicago. Minat awalnya adalah pada filsafat, sebelum beralih ke psikologi karena pengaruh Angell. Akhirnya ia memutuskan menulis disertasi dalam bidang psikologi eksperimen dan melakukan studi-studi dengan tikus percobaan. Tahun 1903 ia menyelesaikan disertasinya. Tahun 1908 ia pindah ke John Hopkins University dan menjadi direktur lab psi di sana. Pada tahun 1912 ia menulis karya utamanya yang dikenal sebagai ‘behaviorist’s manifesto’, yaitu “Psychology as the Behaviorists Views it”.
2. Clark L. Hull (1884-1952)
Hull menamatkan Ph.D dalam bidang psikologi dari University of Wisconsin dan mengajar di sana selama 10 tahun, kemudian mendapat gelar professor dari Yale dan menetap di uni ini hingga masa pensiunnya. Sepanjang karirnya, Hull mengembangkan ide di berbagai bidang psikologi, terutama psikologi belajar, hipnotis, teknik sugesti. Metode yang paling sering digunakan adalah eksperimental lab.
3. B.F. Skinner (1904-1980)
Prinsip-prinsip utama pandangan Skinner:
Descriptive behaviorism, pendekatan eksperimental yang sistematis pada perilaku yang spesifik untuk mendapatkan hubungan S-R. Pendekatannya induktif. Dalam hal ini pengaruh Watson jelas terlihat
Empty organism, menolak adanya proses internal pada individu.
Menolak menggunakan metode statistical, mendasarkan pengetahuannya pada subyek tunggal atau subyek yang sedikit namun dengan manipulasi eksperimental yang terkontrol dan sistematis.
4. Albert Bandura (1925 - ..)
Bandura lahir di Canada, memperoleh gelar Ph. D dari University of Iowa dan kemudian mengajar di Stanford Uni.
Sebagai seorang behaviorist, Bandura menekankan teorinya pada proses belajar tentang respon lingkungan. Oleh karenya teorinya disebut teori belajar sosial, atau modeling.
Prinsipnya adalah perilaku merupakan hasil interaksi resiprokal antara pengaruh tingkah laku, koginitif dan lingkungan. Singkatnya, Bandura menekankan pada proses modeling sebagai sebuah proses belajar.




PSIKOLOGI HUMANISTIK MEMANDANG  MANUSIA
Psikologi humanistik atau disebut juga dengan nama psikologi kemanusiaan adalah suatu pendekatan yang multifaset terhadap pengalaman dan tingkah laku manusia, yang memusatkan perhatian pada keunikan dan aktualisasi diri manusia. Bagi sejumlah ahli psikologi humanistik ia adalah alternatif, sedangkan bagi sejumlah ahli psikologi humanistik yang lainnya merupakan pelengkap bagi penekanan tradisional behaviorisme dan psikoanalis. Keyakinan ini membawa kepada usaha meningkatkan kualitas manusia seperti pilihan, kreativitas, interaksi fisik, mental dan jiwa, dan keperluan untuk menjadi lebih bebas. Situs yang sama menyebutkan bahwa psikologi humanistik juga didefinisikan sebagai sebuah sistem pemikiran yang berdasarkan kepada berbagai nilai, sifat, dan tindak tanduk yang dipercayai terbaik bagi manusia.
Psikologi humanistik dapat dimengerti dari tiga ciri utama, yaitu, psikologi humanistik menawarkan satu nilai yang baru sebagai pendekatan untuk memahami sifat dan keadaan manusia. Kedua, ia menawarkan pengetahuan yang luas akan kaedah penyelidikan dalam bidang tingkah laku manusia. Ketiga, ia menawarkan metode yang lebih luas akan kaedah-kaedah yang lebih efektif dalam pelaksanaan psikoterapi. Pokok persoalan dari psikologi humanistik adalah pengalaman subjektif manusia, keunikannya yang membedakan dari hewan-hewan, sedangkan area-area minat dan penelitian yang utama dari psikologi humanistik adalah kepribadian yang normal dan sehat, motivasi, kreativitas, kemungkinan-kemungkinan manusia untuk tumbuh dan bagaimana bisa mencapainya, serta nilai-nilai manusia Dalam metode-metode studinya, psikologi humanistik menggunakan berbagai metode mencakup wawancara, sejarah hidup, sastra, dan produk-produk kreatif lainnya.        
Berlainan dengan Psikoanalisis yang memandang buruk hakikat manusia, dan Psikologi Perilaku yang memandang netral, Psikologi Humanistik berasumsi bahwa manusia pada dasarnya memiliki potensi-potensi yang baik (minimal lebih banyak baiknya daripada buruknya). Psikologi Humanistik memusatkan perhatian untuk menelaah kualitas-kualitas manusia, yaitu sifat-sifat dan kemampuan khusus manusia yang terpatri pada eksistensi manusia, seperti: kemampuan abstraksi, daya analisis & sintesis, imajinasi, kreativitas, kebebasan berkehendak, tanggung jawab, aktualisasi diri, makna hidup, pengembangan pribadi, humor, sikap etis, dan rasa estetika. Metode fenomenologi yang berusaha mengungkap pengalaman dan penghayatan seseorang merupakan metode yang sering digunakan Psikologi Humanistik dalam menelaah kualitas-kualitas manusia.
Psikologi Humanistik memandang manusia sebagai makhluk yang memiliki otoritas atas kehidupan dirinya. Asumsi ini menunjukkan bahwa manusia adalah makhluk yang sadar, mandiri, pelaku aktif yang dapat menentukan (hampir) segalanya. Manusia adalah makhluk dengan julukan “the self determining being” yang mampu sepenuhnya menentukan tujuan-tujuan yang paling diinginkannya dan cara-cara mencapai tujuan itu yang dianggapnya paling tepat.
Logoterapi, sebuah corak pandangan psikologi yang sering dikelompokkan ke dalam Psikologi Humanistik, menemukan adanya dimensi lain pada manusia disamping dimensi raga (somatis) dan dimensi kejiwaan (psikis), yaitu dimensi noetic (atau sering juga disebut dimensi keruhanian (spiritual). Menurut Viktor Frankl, sang penemu Logoterapi, pengertian ruhani di sini sama sekali tidak mengandung konotasi agamis, tetapi dimensi ini dianggap sebagai inti kemanusiaan, merupakan sumber makna hidup & potensi dari berbagai kemampuan & sifat luhur manusia yang luar biasa yang sejauh ini terabaikan dari telaah psikologi sebelumnya. Logoterapi mengajarkan bahwa manusia harus dipandang sebagai kesatuan raga, jiwa, & ruhani yang tidak terpisahkan. Selain itu Logoterapi menganggap hasrat untuk hidup bermakna adalah motivasi utama manusia. Bila seseorang berhasil memenuhinya, maka akan menjadikan hidupnya bermakna dan bahagia. Begitupun sebaliknya, bila ia tidak berhasil memenuhi arti hidupnya, maka akan menyebabkan hidupnya hampa (tidak bermakna).
Psikologi humanistik berasumsi bahwa manusia pada dasarnya memiliki potensi yang baik (minimal lebih banyak baiknya dari pada buruknya). Manusia memiliki kualitas-kualitas insani yang tidak dimiliki oleh makhluk lain, seperti kemampuan abstraksi, imajinasi, kreativitas, aktualisasi diri, dan lain-lain. Manusia dipandang sebagai makhluk yang otoritas atas kehidupannya sendiri. Artinya, manusia adalah makhluk yang sadar, mandiri, pelaku aktif yang dapat menentukan hampir segalanya. Oleh karena itu, manusia disebut sebagai the self determining being. Meode fenomenologis merupakan metode yang dipakai oleh tokoh humanistik untuk menelaah kualitas-kualitas insani.
George. A.Kelly menyatakan beberapa gagasannya tentang pandangan terhadap manusia, yaitu
·         The person’s construct
Personal construct adalah cara seseorang memandang pengalamannya sendiri. Kelly menggambarkan manusia sebagai makhluk aktif yang bisa mengubah kehidupannya.
·          People a scientists
Manusia dapat menilai dan membuat hipotesis atas dirinya sendiri
·         Constructive alternativism : many ways to see
Manusia memiliki banyak sudut padang dalam suatu masalah
·         Roles: many ways to be
Manusia memiliki banyak peran dalam hidupnya
·         Self-determinism
Manusia ialah bergantung pada apa yang ia perbuat pada dirinya
 To the humanist every man is a scientist by disposition as well as by right, every subject ia an incipient experimenter, and every person is by daily necessity a fellow psychologist (G.A.Kelly, 1966, in B.A.Maher, 1979, p.205)
Carl Rogers juga mengemukakan bahwa kecenderungan manusia ialah mengaktualisasikan dirinya. Manusia dipandang memiliki banyak keunikan dan realitas pengalaman subjektif yang beragam. Sedangkan Maslow memandang aktualisasi diri sebagai kebutuhan dasar manusia.
Psikologi humanistik berasumsi bahwa manusia pada dasarnya memiliki potensi-potensi yang baik, minimal lebih banyak baiknya daripada buruknya. Psikologi humanistic memusatkan perhatian untuk menelaah kualitas-kualitas insani, yakni sifat-sifat dan kemampuan khusus manusia yang terpatri pada eksistensi manusia, seperti kemampuan abstraksi, daya analisis dan sintesis, imajijnasi, kreativitas, kebebasan berkehendak, tanggungjawab, aktualisasi diri, makna hidup, pengembangan pribadi, humor, sikap etis dan rasa estetika. Selain itu psikologi humanistic memandang manusia sebagai makhluk yang memiliki otoritas atas kehidupan dirinya sendiri. Asumsi ini menunjukkan bahwa manusia adalah makhluk yang sadar, mandiri, pelaku aktif yang dapat menentukan (hampir) segalanya. Ia adalah makhluk dengan julukan the self determining being yang mampu sepenuhnya  menentukan tujuan-tujuan yang paling diinginkannya dan cara-cara mancapai tujuan itu yang dianggapnya paling tepat.
Logoterapi, sebuah corak pandangan psikologi yang sering dikelompokkan ke dalam psikologi humanistic, menemukan adanya dimensi lain pada manusia di samping dimensi raga (somatis) dan diimensi kejiwaan (psikis) yaitu, dimensi oetik atau sering juga disebut dimensi spiritual. Logoterapi mengajarkan bahwa manusia harus dipandang sebagai kesatuan raga jiwa ruhani yang tak terpisahkan. Selain itu logoterapi menganggap hasrat untuk hidup bermakna adalah motivasi utama manusia . dan bila seseorang berhsil memenuhinya akan menjadikan hidupnya bermkna dan bahagia. Sebaliknya jika ia tak berhasil memenuhi arti hidupnya hampa tak bermakna.
Prinsip utama
  • Memahami manusia sebagai suatu totalitas. Oleh karenanya sangat tidak setuju dengan usaha untuk mereduksi manusia, baik ke dalam formula S-R yang sempit dan kaku (behaviorisme) ataupun ke dalam proses fisiologis yang mekanistis. Manusia harus berkembang lebih jauh daripada sekedar memenuhi kebutuhan fisik, manusia harus mampu mengembangkan hal-hal non fisik, misalnya nilai ataupun sikap.
  • Metode yang digunakan adalah life history, berusaha memahami manusia dari sejarah hidupnya sehingga muncul keunikan individual.
  • Mengakui pentingnya personal freedom dan responsibility dalam proses pengambilan keputusan yang berlangsung sepanjang hidup. Tujuan hidup manusia adalah berkembang, berusaha memenuhi potensinya dan mencapai aktualitas diri. Dalam hal ini intensi dan eksistensi menjadi penting. Intensi yang menentukan eksistensi manusia
  • Mind bersifat aktif, dinamis. Melalui mind, manusia mengekspresikan keunikan kemampuannya sebagai individu, terwujud dalam aspek kognisi, willing, dan judgement. Kemampuan khas manusia yang sangat dihargai adalah kreativitas. Melalui kreativitasnya, manusia mengekspresikan diri dan potensinya.
  • Pandangan humanisti banyak diterapkan dalam bidang psikoterapi dan konseling. Tujuannya adalah meningkatkan pemahaman diri.
Carl Rogers; Self Theory
Rogers mengembangkan teori tentang diri dan kondisi-kondisi yang memungkinkan pemenuhan dan pertumbuhan optimal. Teori Rogers tentang Self menekankan pada pengalaman subyektif individu yang unik. Menurutnya, setiap individu secara potensi adalah pakar terbaik bagi dirinya dan yang paling mengetahui dirinya sendiri. Rogers memandang perilaku sebagai upaya untuk mencapai tujuan guna memuaskan kebutuhan, yang dirasakan sebagai pengalaman.
Self / diri / konsep diri adalah persepsi-persepsi tentang sifat dari diri subyek dengan orang lain dan dengan berbagai aspek kehidupan beserta nilai-nilai yang melekat pada persepsi tersebut. Konsep diri mempengaruhi perilaku à kuat / lemahnya seseorang terhadap penafsiran tentang dirinya akan mempengaruhi bagaimana ia mempersepsikan orang lain. Dalam Self Theory, individu membutuhkan hal yang positif. Kebutuhan ini berkembang sebagai kesadaran diri yang muncul dan membimbing seseorang untuk menerima dan mencintai orang lain.



DAFTAR PUSTAKA
Bastaman, H. D. Integrasi psikologi dengan islam. …
Bastaman, H. D. (2007). Logoterapi, psikologi untuk menemukan makna hidup dan meraih hidup bermakna. Jakarta; PT RajaGrafindo Persada
George Boeree. (2006). Personality theories, melacak kepribadian anda bersama psikolog dunia. Diterjemahkan oleh Inyiak Ridwan Mudzir. Jakarta; Prismasophie
Mischel, Shoda, Smith. (2003). Introduction to personality, toward an integration.
Situs www.geocities.com/masterptvpsikologi

Written by

We are Creative Blogger Theme Wavers which provides user friendly, effective and easy to use themes. Each support has free and providing HD support screen casting.

1 comments:

Aku Tunggu Komentarmu...

 

© 2013 Mustafa Afif. All rights resevered. Designed by Templateism

Back To Top